Jer Basuki Mawa Panas

Jarene arek-arek sekolah, jer basuki mawa beya. Iku artine nek kepingin sukses yo kudu gelem metu ragat. Ragat utawa pengorbanan iku rupane macem-macem. Iso duit, tenaga, ugo wektu. Tapi nek jarene para pekerja kantoran, jer basuki mawa panas. Opo’o panas? Mergo akeh mowone ora ono basukine.

Jamane jaman edan. Jarene simbah biyen ngunu. Mulane yen ora edan ora keduman. Tapi sak beja bejane wong, luwih bejo wong kang iling lan waspodo. Masiyo wis metu beya durung iso basuki yo wis disyukuri wae. Pangeran ora nate sare.

Posted in Buku Harian | Tagged | Leave a comment

RTH Keplaksari, Tempat Liburan Keluarga di Jombang

Jombang punya ikon landmark baru. Jika Alun-alun Jombang sudah terlalu berisik dan banyak keramaian yang tidak penting, maka kondisi RTH Keplaksari lebih alami dan lapang. Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang lokasinya berada tidak jauh dari Terminal Keplaksari Jombang ini sangat tepat dijadikan tempat liburan keluarga. Pada sisi timur RTH Keplaksari terdapat puluhan pohon yang tumbuh dengan rindangnya. Menikmati segelas es teh manis bersama keluarga disana sungguh nikmat. Sejauh mata memandang tampak hamparan rumput hijau yang menyejukkan mata. Continue reading

Posted in Obyek Wisata | Tagged , | Leave a comment

Punahnya Dawet Wayang, Kuliner Khas Kota Jombang

“Mbah Lin, kulo tumbas dawet gangsal atus.” Saya masih ingat peristiwa yang terjadi di tahun 90-an itu. Di pagi hari sebelum berangkat sekolah saya membeli semangkuk dawet sagu yang segar sebagai sarapan. Mbah Sarlin bersama dengan Pak Madun, Pak Lukman, Pak Pitono, dan Pak Sunaji adalah beberapa orang tetangga yang rumahnya berada di belakang rumah saya. Mereka semua adalah pedagang dawet wayang. Dawet adalah salah satu sajian kuliner dari Jombang. Disebut dawet wayang karena centong yang dipakai untuk menuang dawet bergagang wayang.
Continue reading

Posted in Wisata Kuliner | Tagged , , | Leave a comment