Sejarah dan Asal Usul Sunan Giri, Ulama Pendiri Kerajaan Islam Giri Kedaton

gambar kaligrafi Allah Muhammad logo agama Islam (6)

gambar kaligrafi Allah Muhammad logo agama Islam

Sunan Giri memiliki nama asli Raden Paku. Sewaktu masih mondok di pesantren Ampeldenta, Raden Paku bersahabat sangat akrab dengan putra Sunan Ampel (Raden Rahmat) yang bernama Raden Makdum Ibrahim (kelak dikenal sebagai Sunan Bonang). Keduanya bagai saudara kandung yang saling menyayangi dan saling mengingatkan. Setelah berusia 16 tahun, kedua pemuda itu dianjurkan untuk menimba ilmu pengetahuan yang lebih tinggi di negeri seberang sambil meluaskan pengalaman.

Sunan Ampel berpesan kepada Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim untuk belajar ke negeri Pasai karena disana ditempati oleh banyak orang pandai dari berbagai negeri. Di negeri Pasai terdapat ulama besar yang bergelar Syekh Awwallul Islam. Sunan Ampel mengatakan bahwa ulama tersebut memiliki nama asli Syekh Maulana Ishak dan merupakan ayah kandung Raden Paku. Pesan itu dilaksanakan oleh Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim.

Raden Paku Bertemu Syekh Maulana Ishak di Pasai

Begitu sampai di negeri Pasai, Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim disambut Syekh Maulana Ishak dengan gembira, penuh haru dan bahagia karena ayah kandung Raden Paku itu tidak pernah melihat anaknya sejak bayi. Raden Paku menceritakan riwayat hidupnya sejak masih kecil ditemukan di tengah samudera oleh Nyi Ageng Pinatih. Ia kemudian diangkat sebagai anak dan berguru kepada Sunan Ampel di Surabaya.

Sebaliknya, Syekh Maulana Ishak kemudian menceritakan pengalamannya saat ia berdakwah di Blambangan (saat ini dikenal sebagai daerah Banyuwangi, Jawa Timur) sehingga ia terpaksa harus meninggalkan isteri yang sangat dicintainya. Raden Paku menangis ketika mendengar cerita dari ayah kandungnya tersebut.

Raden Paku bukan menangisi kemalangan dirinya yang telah disia-siakan oleh kakeknya, yaitu Prabu Menak Sembuyu. Ia menangis karena memikirkan nasib ibunya yang tidak diketahui lagi tempatnya dimana. Apakah ibunya tersebut masih hidup atau sudah meninggal dunia.

Dalam sejarah Kerajaan Blambangan, Prabu Menak Sembuyu merupakan raja beragama Hindu yang kejam. Pada saat rakyat Kerajaan Blambangan diserang wabah penyakit, Syekh Maulana Ishak tampil sebagai penyelamat. Yang diselamatkan bukan hanya rakyat Blambangan, tetapi juga putri Prabu Menak Sembuyu. Putri Blambangan tersebut akhirnya jatuh cinta dan menikah dengan Maulana Ishak, namun pernikahan tersebut tidak direstui oleh Menak Sembuyu.

Maulana Ishak diusir oleh Prabu Menak Sembuyu dan berdakwah ke Pasai. Sedangkan Raden Paku yang masih bayi dibuang oleh ibunya ke laut untuk menghindari pembunuhan oleh kakeknya sendiri. Bayi tersebut kemudian ditemukan oleh Nyai Ageng Manila, janda kaya yang merawat Raden Paku sebagai anaknya sendiri.

Islamic Wallpaper Gambar agama Islam

Islamic Wallpaper Gambar agama Islam

Raden Paku Belajar Agama Islam di Negeri Pasai

Di negeri Pasai banyak ulama besar dari negeri asing yang menetap dan membuka pelajaran Islam kepada penduduk setempat. Hal ini tidak disia-siakan oleh Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim. Kedua pemuda tersebut belajar agama dengan tekun, baik kepada Syekh Maulana Ishak sendiri maupun kepada guru-guru agama lainnya.

Ada yang beranggapan bahwa Raden Paku dikaruniai ilmu laduni, yaitu ilmu yang datangnya langsung dari Tuhan, sehingga kecerdasan otaknya seolah tiada bandingnya. Disamping belajar ilmu Tauhid mereka juga belajar ilmu tasawuf dari ulama Iran, Bagdad, dan Gujarat yang menetap di negeri Pasai.

Ilmu yang dipelajari itu berpengaruh dan menjiwai kehidupan Raden Paku dalam perilakunya sehari-hari sehingga terlihat benar bila ia mempunyai ilmu tingkat tinggi. Ilmu tersebut sebenarnya hanya pantas dimiliki oleh ulama yang berusia lanjut dan berpengalaman. Gurunya di Pasai kemudian memberikan nama Raden Paku dengan gelar Syekh Maulana Ainul Yaqin.

Setelah tiga tahun berada di Pasai dan masa belajar itu sudah dianggap cukup oleh Syekh Maulana Ishak, maka Raden Paku dan Raden Makdum Ibrahim diperintahkan kembali ke Tanah Jawa. Oleh ayahnya, Raden Paku diberi sebuah bungkusan kain putih berisi tanah. Pesan Syekh Maulana Ishak adalah mendirikan pesantren di Gresik yang memiliki tanah sama persis dengan tanah yang ada di dalam bungkusan kain putih.

Kedua pemuda itu kemudian kembali ke Surabaya. Mereka melaporkan semua pengalamannya sewaktu di Pasai kepada Sunan Ampel. Sunan Ampel kemudian memerintahkan Raden Makdum Ibrahim untuk berdakwah di daerah Tuban. Sedangkan Raden Paku diperintahkan pulang ke Gresik menuju rumah ibu angkatnya, Nyai Ageng Pinatih.

Raden Paku Mendirikan Pesantren Giri Kedaton

Dalam sejumlah sumber sejarah menyebutkan bahwa Raden Paku dijodohkan dengan Dewi Wardah putri Ki Ageng Bungkul dan Dewi Murtasiah putri Sunan Ampel. Sesudah berumah tangga, Raden Paku makin giat berlayar dan berdagang antar pulau. Sambil berlayar itu pula beliau menyiarkan agama Islam kepada penduduk setempat sehingga namanya cukup terkenal di kepulauan Nusantara.

Lama-lama kegiatan berdagang tersebut tidak memuaskan hatinya. Raden Paku ingin berkonsentrasi menyiarkan agama Islam dengan mendirikan pondok pesantren. Ia pun minta izin kepada ibunya untuk meninggalkan dunia perdagangan. Nyai Ageng Pinatih yang kaya raya itu tidak keberatan. Maka dimulailah Raden Paku bertafakur di goa yang sunyi selama 40 hari 40 malam. Ia bermunajat kepada Allah di sebuah desa yang saat ini dikenal dengan nama Kebomas, Gresik.

Usai bertafakur teringatlah Raden Paku pada pesan ayahnya sewaktu belajar di negeri Pasai. Diapun berjalan berkeliling untuk mencari daerah yang tanahnya mirip dengan tanah yang ia bawa dari Pasai. Melalui desa Margonoto, sampailah Raden Paku di daerah perbukitan yang berhawa sejuk, hatinya terasa damai. Ia pun mencocokkan tanah yang dibawanya dengan tanah tempat ia berada saat itu. Ternyata cocok sekali.

Maka di desa Sidomukti itulah Raden Paku kemudian mendirikan pesantren. Karena tempat itu berupa dataran tinggi atau gunung maka dinamakan Pesantren Giri. Giri dalam bahasa Sanskerta artinya gunung. Atas dukungan isteri-isteri dan ibunya dan juga dukungan spiritual dari gurunya, Sunan Ampel, maka dalam waktu tiga tahun nama Pesantren Giri sudah terkenal ke seluruh Nusantara. Raden Paku pun dikenal dengan nama Sunan Giri.

gambar kaligrafi Allah Muhammad logo agama Islam (3)

gambar kaligrafi Allah Muhammad logo agama Islam

Sunan Giri Memerintah Kerajaan Islam Giri Kedaton

Pada penjelasan di atas telah disebutkan bahwa hanya dalam waktu tiga tahun Sunan Giri telah berhasil mengelola pesantrennya hingga terkenal ke seluruh Nusantara. Menurut Dr. H.J. De Graaf, sesudah pulang dari pengembaraannya ke negeri Pasai, Raden Paku memperkenalkan diri kepada dunia dengan mendirikan pesantren di atas bukit di kota Gresik. Sunan Giri menjadi orang pertama yang paling terkenal diantara sunan-sunan lainnya yang mendirikan pesantren di daerah giri (pegunungan).

Masih menurut Dr. H.J. De Graff, di atas gunung di Gresik tersebut seharusnya saat ini terdapat sebuah istana karena sejak lama rakyat setempat membicarakan keberadaan Giri Kedaton atau Kerajaan Giri. Murid-murid Sunan Giri berdatangan dari segala penjuru Nusantara, seperti Maluku, Madura, Lombok, Makassar, Hitu dan Ternate.

Sedangkan menurut babad tanah Jawa, murid-murid Sunan Giri itu justru bertebaran hampir di seluruh penjuru benua besar, seperti Eropa (Rum), Arab, Mesir, Cina dan wilayah lain di dunia. Semua itu adalah penggambaran nama besar Sunan Giri sebagai ulama penting yang sangat dihormati orang pada jamannya. Di samping pesantrennya yang besar, Sunan Giri juga membangun masjid sebagi pusat ibadah dan pembentukan iman ummatnya. Untuk para santri yang datang dari jauh, beliau juga membangun asrama yang luas.

Jasa Sunan Giri yang terbesar tentu saja perjuangannya dalam menyebarkan agama Islam di Tanah Jawa bahkan sampai ke Nusantara, baik dilakukan Sunan Giri sendiri saat masih muda sambil berdagang maupun melalui murid-muridnya yang ditugaskan ke luar pulau. Sunan Giri memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap kerajaan-kerajaan Islam di Jawa maupun di luar Jawa. Sebagai bukti adalah adanya kebiasaan apabila seorang putra mahkota hendak dinobatkan menjadi raja haruslah mendapat pengesahan dari Sunan Giri.

Semoga artikel sejarah budaya dan sejarah Islam ini bisa menambah wawasan Anda tentang kekayaan budaya di Nusantara.

About Agus Siswoyo

Warga Tebuireng, Blogger Indonesia, Penulis Lepas, Peduli Yatim, dan Guru TPQ. Ingin tahu lebih lanjut? Follow me at Twitter @agussiswoyo.
This entry was posted in Islam, Sejarah Budaya, Sosial Budaya and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

4 Responses to Sejarah dan Asal Usul Sunan Giri, Ulama Pendiri Kerajaan Islam Giri Kedaton

  1. asaz says:

    penjelasan yang sangat rinci tentang sejarah sunan giri

  2. Pingback: 6 Cara Penyebaran Agama Islam Dan Saluran Islamisasi Penduduk Indonesia | The Jombang Taste

  3. Pingback: Daftar Tempat Wisata Agama Islam Makam Wali Songo » Tempat Wisata .web.id

  4. Pingback: Daftar Tempat Wisata Agama Islam Makam Wali Songo | Wisata Di Bandung

Leave a Reply